March 21, 2017

DILEMA SALAH JURUSAN : PRAKTIKUM DAN LAPORAN KIMIA


Mau cerita nih, bulan ini gue merasakan bahwa kuliah itu gak enak. Kenapa? Mungkin karena bulan-bulan ini gue dibanjiri dengan laporan. Buset, banyak banget. Seminggu masuk kuliah, gue selalu ada praktikum. Bayangin noh, edan banget nggak sih. Apalagi gue itu orangnya paling gak mau ribet. Tau sendirilah praktikum itu kayak apa. Satu, harus hati-hati. Dua, harus nurutin prosedur. Ketiga, harus nunggu lamaaaaa banget. Iya, lama banget. Bayangin noh ya, gue praktikum mulai jam 7 pagi sampai jam 12 malem. Dan itu biasanya 2-3 kali dalam seminggu. Kampret nggak sih. Ya, emang konsekuensi sih karena gue udah milih jurusan ini. Tapi ya gimana lagi ya, masalahnya jurusan gue ini monoton dan full of procedure. Kambing emang!

Gue udah sempet mikir berulang-ulang buat ngikutin apa yang gue mau. Tapi apa daya, duit kuliah masih dari ortu, terus gue juga kagak tau, kalau gue milih apa yang gue seneng, bakal bikin gue sukses apa kagak. Diantara pengen lepas selepas lepasnya tapi masih meringkuk di zona aman. Dilema emang. Hahaaa, *ketawa miris*. Kalau bukan karena si babe, gue pasti udah out dah dari sini. Tapi gakpapa, setidaknya di sini gue bisa ngasah logika. Biar gak dibegoin orang dan lebih taat aturan kali ya. *kepet*

Kembali ke praktikum. Sebenernya alasan utama gue gak suka praktikum itu karena ribet. Udah, cuma ribet doang. Harus pakai sepatu tertutuplah, bawa jas lab, pakai masker, bawa modul, bawa pipet, dan berbagai tetek bengek lainnya. Itu baru syarat awal aja yaa, belom kalau lo lagi praktikum. Aturan lain bejibuuun dah. Sumpek banget. Pengen cepet-cepet balik, rebahan di kasur, nonton Detective Conan kalau gak gitu baca novel fantasi. Surga banget tuh. 

Eitss, derita praktikum masih berlanjut loh! Jangan seneng dulu. Praktikum kelar, laporan pun melar. Tai tai tai. Jujur gue ogah banget sama yang namanya laporan. Gue mending dijejelin teori segudang daripada praktek sejam. Males bet gue. Prinsip gue ya, yang penting gue tau gitu teorinya, kalau buat prakteknya kan bisa nyuruh orang ya. Hadooh. Belom lagi tiap dosen itu punya standar sendiri dalam laporannya. Ada yang suka ribet, ada yang suka to the point. Kampretnya tuh gini, giliran gue bikin yang ribet eh ternyata tuh dosen bilang laporan gue muter-muter gak to the point. Giliran gue nulis yang to the point, dosen satunya bilang kalau laporan gue gak niat. Kan telolet ya. Sebel bet dah gue.

Satu lagi, bukannya gue ansos ya. Gue itu lebih mementingkan keefektifan waktu (gue). Berdasarkan hasil pengalaman berpraktikum ria, gue mengambil kesimpulan bahwa praktikum itu berbanding terbalik dengan keefektifan waktu gue buat ngembangin diri. Langsung aja kali ya, sangat sangat sangat menyita waktu. Dimana letak ketidakefektifannya? Jadi gini, waktu praktikum selama 4 jam tersebut hanya menghasilkan capek jiwa dan raga serta laporan yang super ribet. Nah, sedangkan waktu 4 jam gue di waktu luang itu bisa ngehasilin ide buat nulis. Kaya lomba kemaren, hanya butuh waktu 4 jam *mepet deadline banget*, gue dapet duit 500 ribu dari nulis. Bayangin noh, kalau gue skip praktikum 4 jam selama lima hari, udah dapet 2.5 juta brai. Lumayan kan. Lah, praktikum? @%#%&$&#%*^#

Gue udah bilang sebelumnya kalau praktikum itu ribet. Laporan itu juga ribet. Eh, sekarang ditambah lagi dengan kelompok. Oke, sekali lagi gue bukan ansos, gue cuma lebih suka sendiri aja. Apalagi kalau satu kelompok dengan orang ribet. Waduh, lambai-lambai ke kamera gue. Gak kuat braaai. Gue mending kerja sendiri daripada digabungin sama kawula belibet kaya gitu. Pusyaaang. Apalagi kalau waktu ngerjain laporan, buseeet dah. Gue yang leha-leha ini bisa ambeien ngehadapin orang kaya gitu. Ampun maaak.

Sebenernya banyak banget unek-unek gue mengenai praktikum dan laporan, tapi apa daya besok banget adalah deadline gue ngumpulin laporan plus praktikum secara kelompok. Kelompok brai! *Nangis megap-megap*. Udah ah, nugas dulu. Dodooooy!