May 21, 2017

#2 APA SALAHNYA SENDIRI?


Hola, akhirnya gue nulis juga setelah sekian lama mengendap di dunia nyata. By the way, kali ini gue ada topik yang lumayan keren nih. Kalau menurut gue, topik ini tuh patut diperbincangkan di khalayak ramai. So, apasih topiknya? Jeng.. jeng.. jeng.. ini dia prolognya.

Semua ini bermula ketika gue SMA. Kebetulan gue dulu tinggal di asrama dimana cowok dan cewek bisa berinteraksi seenak jidat. Eits, tapi jangan berpikiran negatif yaa. Asrama gue itu kumpulan kaum-kaum terpelajar dan bermoral. Jadi, walaupun di satuin lokasinya juga, penghuninya pada gak berani macem-macem (soalnya satpam-satpamnya pada galak sih, lol). 

Waktu itu gue melihat temen-temen gue pada merasakan getaran-getaran gaje gitu. Satu persatu dari mereka mengakhiri masa jomblonya dan sering keluar malam dengan kedok belajar bareng kalau gak gitu kumpul organisasi. Sumpah basi. By the way, gue sih gak masalah ya, selama gak ganggu privasi gue so its okay. Tapi semua berubah saat mereka mulai melihat siklus hidup gue. Lebih tepatnya mulai mengoyak pagar privasi gue dengan hujatan-hujatan super tercela.

"Kapan punya pacar?"

"Jangan lama-lama jomblo, ntar keterusan lo!"

"Kenapa sih lo gamau sama tuh orang? Dia serius lo."

"Kenapa sih betah banget sendiri?"

"Emang lo gamau nikah?"
dan masih banyak lagi.

Awalnya gue mikir, apaan sih, hidup-hidup gue kenapa lo semua yang ribet. Bapak ibuk gue aja ga pernah tuh nanyain hal gituan ke gue. Males banget kan ya. Tapi lambat laun gue mulai kebal dan gue iyain aja semua hujatan-hujatan itu. Masuk kuping kanan, keluar kuping kiri. Beres.

Masuk kuliah nih, gue pikir orang-orangnya pada individualis jadi gue senenglah gak ada yang ikut campur sama urusan gue. Eh, ternyata sama aja. Malah lebih rempong makhluk-makhluknya. Ampun Dewaaa...! Dan lo tau, hujatan-hujatan mereka malah lebih sadis. Lo normal fan? Jangan-jangan lo lesbi. Sambil ngeliatin gue dari bawah ke atas.

APA...!?!?! SUMPAH ITU HUJATAN BANGSAT! Lo tau gimana perasaan gue waktu denger itu? Gue itu serasa makhluk paling hina dina yang udah ga ada suci-sucinya. Naudzubillahi minzaliq! *Tepok jidat tepok lutut* Sabar Ya Allah, Sabar...

Di sini gue mau beropini ya, emang orang yang suka sendiri itu salah? Kenapa sih gue hidup di jaman orang-orang pada mendewakan cinta. Jujur yak, gue malah kasihan sama orang-orang kaya gitu. Mereka itu selalu haus kasih sayang dan alhasil selalu butuh sandaran. Intinya, MANJA! *Astagfirullah, kenapa gue ngatain orang*

Gini deh, orang-orang kaya gue itu sebenernya presentasenya banyak di dunia ini. Gak cuma gue doang keleus. Kalau lo lihat di negara-negara maju, mayoritas malah kaya gue. *intinya lo kaum bar-bar, eh* Gue beberin alasannya yaak!

Mandiri

Orang itu bermacam-macam bro. Ada yang suka membagi masalahnya ke orang lain, ada yang nggak. Kalau nggak suka berbagi masalah ke orang bukan berarti sok tegar atau egois. Orang kaya gini ini malah gak nyaman kalau masalahnya diumbar-umbar ke orang lain. Lah, ini masalah-masalah gue kenapa gue templokin ke orang lain. Ngebebanin banget gak sih? Mending di pendem sendiri, diselesaiin sendiri, terus tidur. Beres.

Gak Percaya

Karena udah terbiasa melakukan apapun dengan sendiri, otomatis lebih percaya pada diri sendirilah. Terutama untuk relationship. Motto orang-orang kaya gini tuh, kepercayaan mahal bung. Lebih mahal dari uang. Lebih edan dari peribahasa Time is Money! Noh, gue buka pikiran lo! Cinta itu kepercayaan coy, kalau ngasih dan nerimanya asal-asalan. Mendingan gausah dulu deh.

Sorry, Kita Normal yak!

Nih, kata-kata paling empet. Orang-orang kaya kita ini normal kok. Gue sering berandai-andai dapet cowok idaman gue. Rambut ikal gondrong, pakai kacamata, lebih tinggi dari gue, lebih putih (kalau bisa bule, gags), pokonya kemampuannya lebih dari gue dah. Kalau gue nemu yang ginian, gue juga kesengsem kok. Tapi ya gak fanatik juga kaleee sampai minta nomor hp terus neror tiap hari. Aduh, jijik. Paling-paling cuma kepoin sosmednya. Kaya Harry Style dah, sayangnya dia bego.

Belum Nemu yang Tepat

Yah, ini bener sekali. Sometimes lo udah merasakan getaran-getaran something gitu yak. Tapi ada aja yang bikin lo gak sreg bahkan langsung ilfeel. Nah, kaya gitu masa langsung disosor juga? Kan gimana gitu ya? Lihat bibit, bebet, bobot kalau orang jawa mah. Kalau ada yang gaenak dan bikin ngeganjel, mending pending dulu. Daripada nyicipin jodoh orang lain, aduh swag.

Terlalu Setia

Ada dua makna ini. Terlalu setia sama diri sendiri atau terlalu setia sama mantan. Wesyeeh. Kaum-kaum kita ini ngasih kepercayaan ibarat sistem digital. Kalau gak 0 ya 1. Kalau gak ngasih sama sekali ya ngasih semuanya. Ngomongin cinta nih ya. Kalau ada kriteria yang match banget, udah kaya cerminlah, langsung aja deh kita kasih. Tentunya frekuensi waktunya juga lama. Giliran udah dikasih abis-abisan, ada aja yang buat kandas. Apalagi kalau kesalahan itu ditimbulkan oleh diri sendiri. Waduuh, pasti dah, udah gak bisa move on, ada rasa bersalah, nyesel dah pokoknya. Aaah, kalau kaya gini single ajalah dulu.

Tuh, jangan selalu menghujat orang-orang yang suka sendiri yah. Please, pisan ini mah. Hahahaaa. Karena para penghujat ini cuma sotoy, gak tau akar permasalahannya. Mending kalau nemu orang yang males pacaran, diemin aja deh. Biarin mereka bertindak sesuka hati. Jangan suruh cerita, emang lo siapa nyuruh-nyuruh gue cerita, malah bikin ilfeel. Okeeh? Gue mewakili para single bermartabat undur diri dulu yaak!

No comments:

Post a Comment

Thanks for your comments!